Beranda Formulir Pengaduan Panduan Pengaduan
Nama Komentar
Fahmireza Ramadhani
Yosowilangun Kidul Kec.Yosowilangun
Waktu pengiriman : 13 Januari 2018  |  Sudah ditanggapi  |  Lihat Tanggapan
Pengaduan Kepada : Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang
assalamualaikum wr.wb saya ingin menanyakan mengenai gapura perbatasan lumajang dengan jember yang ada di yosowilangun kok tidak ada gapura perbatasannya sedangkan gapura perbatasan lumajang dengan probolinggo sudah mulai bagus dan cantik sedangkan gapura perbatasan lumajang dengan jember yang ada di yosowilangun tidak ada dimohon dengan sangat gapura perbatasan di bangun lagi karena sangat penting untuk para masyarakat dan para wisatawan agar mengetahui perbatasan lumajang dan kalau bisa gapura perbatasannya disamakan seperti gapura perbatasan lumajang dengan probolinggo, sekian dari saya apabila ada kata-kata yang kurang baik mohon maaf assalamualaikum wr.wb
------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Arya Wahyanto
Karangsari Kec.Sukodono
Waktu pengiriman : 12 Januari 2018  |  Sudah ditanggapi  |  Lihat Tanggapan
Pengaduan Kepada : Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil
saya mencoba daftar ulang kartu indosat dan telkomsel awal di terbitkan sampek sekarang masi belum bisa, yang saya pertanyakan apa e-ktp saya sama kk saya uda benarka soalnya punya instri sama mertua saya berhasil mendaftar mohon solusinya..?!
------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Achmad Zamrozi
Selok Anyar Kec.Pasirian
Waktu pengiriman : 10 Januari 2018  |  Sudah ditanggapi  |  Lihat Tanggapan
Pengaduan Kepada : Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil
saya mau menanyakan prosedur pembuatan ktp, saya sudah pegang kk, kebetulan update data dikarenakan ada penambahan anggota keluarga yaitu istri saya. istri saya pindah dari klaten jawa tengah, saya meminta bantuan perangkat desa untuk pembuatan kk dan tidak sekalian dibuatkan ktp sementara lumajang, di klaten jawa tengah istri udah rekam ktp-el. yang saya tanyakan apa perlu rekam ulang di lumajang? atau ada prosedur lain untuk kasus di atas saya dan istri kebetulan merantau ke jakarta. terima kasih
------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Fajar Firdianto
Citrodiwangsan Kec.Lumajang
Waktu pengiriman : 10 Januari 2018  |  Sudah ditanggapi  |  Lihat Tanggapan
Pengaduan Kepada : Dinas Lingkungan Hidup
assalammu'alaikum wr. wb berkaitan dengan lampu penerangan jalan yang berada di depan pasar serangin baru lumajang (pasar hewan lama) yang tidak menyala sejak kurang lebih sudah 1 bulan dan belum ada penggantian dari pemerintah daerah. dalam kesempatan ini mohon kiranya segera diperhatikan, mengingat kondisi jalan yang ramai arus lalu lintasnya khususnya pada malam hari yang terlihat kurang pencahayaan di tempat tersebut. atas perhatiannya saya ucapkan terimakasih, dan mohon maaf jika mungkin sekarang bukan urusan dinas lingkungan hidup untuk mengurusi penerangan jalan saya harap dlh mau membantu meneruskan kepada pihak yang terkait
------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Fahmireza Ramadhani
Yosowilangun Kidul Kec.Yosowilangun
Waktu pengiriman : 07 Januari 2018  |  Sudah ditanggapi  |  Lihat Tanggapan
Pengaduan Kepada : Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
assalamualaikum warah matullahi wabara katu saya terinspirasi dengan kota situbondo bagaimana dengan kota lumajang bisa belajar dari situbondo untuk pemerataan pembangunannya melalui second city karena di kab lumajang pembangunannya terlalu fokus ke kotanya saja sedangkan di pinggiran dan pelosok di desa masih ada yang tertinggal pembangunannya terobosan dadang wigiarto, bupati situbondo (1) upaya keras dilakukan bupati situbondo dadang wigiarto untuk meratakan pembangunan di wilayahnya. dia tidak ingin apbd hanya dinikmati sebagian kecil masyarakat. dalam benak dadang, selama ini pembangunan hanya terkesan di wilayah-wilayah tertentu. seolah-olah penikmat anggaran apbd hanya tempat-tempat itu saja. "makanya begitu menjabat, setelah memperbaiki sistem di internal pemkab, saya usahakan pemerataan pembangunan. tidak ada desa yang tidak bisa membangun," jelas dadang saat diwawancarai jawa pos radar banyuwangi. dadang sadar, saat memulai pemerataan pembangunan, tetap ada desa yang tertinggal. karena itulah, dia membagi anggaran rp 70 miliar kepada desa-desa di 17 kecamatan dengan parameter hitungan tertentu. itu juga menjadi salah satu strategi mengejar ketertinggalan desa. program tersebut lazim disebut program kuota ke camatan. manfaat program itu terbukti sangat dirasakan desa-desa yang tertinggal. ada juga program second city atau kota penyangga yang difokuskan untuk kepentingan mempercepat pelayanan kesehatan pendidikan, kesehatan, dan perdagangan umum di kota-kota penyangga. yakni, di kecamatan asembagus di wilayah timur dan kecamatan besuki untuk wilayah barat. grafis bupati dadang"di lini-lini yang selama ini tertinggal, ada percepatan pembangunan, khususnya bidang infrastruktur dasar. dua kecamatan itu kita kembangkan menjadi second city dengan mendapatkan prioritas pembangunan di bidang pendidikan, kesehatan, dan perdagangan umum," terangnya. lebih lanjut, dadang memaparkan, program second city diprioritaskan dalam rangka mengurangi kesenjangan antara pusat kota dan daerah pinggiran. "kabupaten situbondo adalah daerah yang wilayahnya memanjang, membentang dari barat ke timur. dengan begitu, akses-akses pelayanan umum di kota menjadi satu-satunya rujukan utama seluruh masyarakat, tak terkecuali yang ada di pelosok-pelosok desa," ungkapnya. di kecamatan asembagus dan besuki kini sudah didirikan rsud asembagus dan rsud besuki. pasar tradisional berkonsep modern dengan anggaran rp 18 miliar juga telah dibangun. tak terkecuali sekolah-sekolah favorit berkualitas mulai sd-sma. termasuk, ruang terbuka hijau (rth) di kecamatan asembagus. "kedekatan ini tentu akan memberikan manfaat yang sangat nyata bagi masyarakat, yakni efisiensi pembiayaan untuk mengakses layanan pendidikan maupun kesehatan," tuturnya. dengan demikian, lanjut dia, masyarakat akan benar-benar merasakan bahwa pembangunan di kabupaten situbondo bukan hanya milik kelompok atau golongan tertentu. semua desa punya kesempatan yang sama untuk mendapatkan anggaran. karena itulah, jangan heran jika saat ini pergerakan kabupaten situbondo sudah jauh lebih bagus jika dibandingkan dengan beberapa tahun lalu. "saya katakan ini sebagai fondasi untuk melaju menjadi kabupaten yang lebih maju," tegasnya. (c7/pri/tom) sisihkan apbd untuk bibit unggul cukup banyak siswa berprestasi dari keluarga miskin di kabupaten situbondo yang tidak bisa melanjutkan ke jenjang perguruan tinggi. mereka mendapat perhatian khusus dari bupati dadang wigiarto. memasuki tahun kedua pemerintahannya, dia pun mencanangkan program situbondo unggul. program tersebut berupa pemberian beasiswa untuk para calon mahasiswa berprestasi dari keluarga tidak mampu yang sudah dipastikan diterima di perguruan tinggi swasta maupun negeri. dana program situbondo unggul dianggarkan dari apbd situbondo. saat ini sudah memasuki tahun keempat. program situbondo unggul bertujuan meningkatkan kualitas sumber daya manusia. "ini juga dilakukan dalam rangka membantu meringankan beban biaya pendidikan serta mendorong aktivitas dan kreativitas mahasiswa," kata dadang.
------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------